Monday, 28 September 2009

Rindu & Repvblik – Hanya Ingin Kau Tahu

Ku telah miliki
Rasa indahnya perihku
Rasa hancurnya harapku
Kau lepas cintaku

Rasakan abadi
Sekalipun kau mengerti
Sekalipun kau pahami
Ku pikir ku salah mengertimu

Aku hanya ingin kau tahu
Besarnya cintaku
Tingginya khayalku bersamamu

Tuk lalui waktu yang tersisa kini
Di setiap hariku
Di sisa akhir nafas hidupku

ow wooo wo wo wo

Walaupun semua hanya ada dalam mimpiku
Hanya ada dalam anganku
Melewati hidup

Rasakan abadi
Sekalipun kau mengerti
Sekalipun kau pahami
Ku pikir ku salah mengertimu

Aku hanya ingin kau tahu
Besarnya cintaku
Tingginya khayalku bersamamu

Tuk lalui waktu yang tersisa kini
Di setiap hariku
Di sisa akhir nafas hidupku

Aku hanya ingin kau tahu
Besarnya cintaku
Tingginya khayalku bersamamu

Tuk lalui waktu yang tersisa kini
Di setiap hariku
Di sisa akhir nafas hidupku

ow wooo wo wo wo wo wo wo wo w


Aku berjumpa dengan dirinya ketika aku dan sahabatku mahu pergi ke Department of Academic, ketika itulah aku terpandang akan dirinya yang sedang mengisi borang kemasukan sebagai pelajar junior bagi jurusan mengendalian risiko (DRM), ketika itu juga si dia memandangi aku (ketika itu aku merasakan bagaikan hatiku terasa hilang akan segala kekosongan) namun cepat-cepat aku alihkan pandangan mataku kerna kelemahan diriku adalah mata. Aku tidak bisa memandangi akan siapa jua dari mata kerna mata itu adalah pandangan berbisa kata ahli bijak pandai kerna mata itu yang akan mengerakkan hati untuk mengerti. Ternyata aku tertinggal di belakang ketika itu dik sebabkan terlalu terpegun akan pandangan dirinya, lalu aku cepatkan setiap langkahku untuk mendapatkan sahabatku kembali, sambil ku melangkah dan terus melangkah aku berlangkah dalam anganku sehingga senyumanku terpancar dari wajah sehingga sahabatku yang lain menyatakan "aik kau ini kenapa, tersegih-segih" lalu ku hanya membalaskan senyuman dan sambil berkata dengan nada yang selamber "aik salah ker kalau aku nak senyum, kan senyum itu sedekah" hahaha dalam diriku ternyata ia hanyalah sebagai bernafianku terhadap augauku yang mulai meroyan.

Selang dua hari ternyata aku ketemui akan dirinya yang sedang asik melayan MP3nya. ketika itu aku didalam bahagian mengambilan pelajar dan si dia duduk di bahagian tempat duduk yang disediakan oleh pihak kolej di tepi bahagian counter pertanyaan. Aku masuk ingat lagi ketika itu kerusi yang dia diduduki itu berwarna biru. Jarak kami ternyata tidak jauh kerana ia terlalu dekat sehingga kami bisa melihat wajah masing-masing dengan jelas. Apalagi aku seakan-akan malu kucing ketika itu sehingga kemerahan wajahku ketika itu, sehingga aku tidak tahu kemana wajah ku hendakku letak. Si dia selah-olah juga mengintai akan diriku. arrgh aku malu (~.~").

Lama juga kami berada di tempat itu, sehingga dirinya mulai bergerak untuk memasuki kuliah ketika itu lah hatiku bagaikan ditusuk oleh panahan cinta. Cinta membuatkan kita ingin mengenali akan orang yang kita cintai, ketika itu aku berada di bahagian counter pertanyaan, ketika itu juga si dia berada di sebelah aku, arrgh jantungku mulai berdegup kencang sehingga membuat aku membisu dan terbatu disitu, pada mereka yang mengenali aku, aku ini adalah orang awalnya seorang yang permalu tapi selepas aku mulai selesa berkawan ternyata yang malu bertukar ramah. Namun ketika si dia berada di sebelah ku, mulutku bagaikan dikunci sehingga yang bisa ku lakukan hanya bersenyum sahaja.

Aku juga masih mengingati ketika dia menegurku, ketika itu, persatuan kami (JIc) mengadakan mengadakan taklimat ataupun bahasa mudah adalah penjumpaan bagi sesi pengenalan bagi Junior. ketika itu aku berada di belakang dia dan aku hanya senyap sahaja, entahlah begitu berani dia menyampa akan diriku sehingga aku terkejut akan tindakan dirinya. Dia memberitahu akan salsiah dirinya, sepuluh patah dia bertanya hanya sepatah yang ku ungkap. ternyata ia begitu thriller waktu itu. Aku bagaikan mau sahaja lari dari wajahku yang sudah kemerah-merahan dik sebabkan menahan malu. Sebenarnya kami sudah acapkali berjumpa namun saja aku membuat seolah-olah aku tidak menyedarikan kedatangan dirinya. terlalu banyak kisah duka dan riang aku kongsikan dalam cinta yang tidak ku ungkap ini bersama dia. Sehingga kini aku masih merindui akan dirinya walaupun si dia sudah ku rasa telah dimiliki oleh orang. Aku begitu birang ketika aku melihat si dia berdua-duaan dengan pacarku, ternyata terpacar di wajah ku perasaan hampa. Namun, aku bisa menyalahi akan dirinya kerna aku juga bersalah kerana tidak memberitahu akan perasaan ku terhadap dirinya. Walaupun begitu rupa, aku tidak pernah menyesalkan tindakan ku itu kerna bagiku, bila dirinya gembira ternyata aku juga gembira. Aku masih teringat akan ungkapan oleh watak aishah di dalam filem Ayat-ayat Cinta, "Jodoh itu rahsia Allah,..." dan sekiranya ia benar mencintai seseorang pasti ia ingin orang ia cintai gembira kerna itu aku gembira sehingganya gembira.